WHAT`S UP

4 Fakta tentang Teori Big Bang

tennis1

Manusia berusaha membayangkan kapan ruang mulai terhampar dan waktu mulai bergulir

Photo: (c) phys.org

LAKBAN – Manusia selalu berusaha mencari tahu tentang apa saja. Termasuk tentang kapan dan bagaimana alam semesta ini berasal. Manusia berusaha membayangkan kapan ruang mulai terhampar dan waktu mulai bergulir. Kamu juga, Guys?

Inilah kisahnya. Astronom Edwin Hubble dan Milton Humason pada awal abad ke-20 menemukan bahwa galaksi bergerak menjauh dari Bima Sakti. Lebih tepatnya setiap galaksi bergerak relatif menjauh dari setiap galaksi lainnya, yang berarti seluruh alam semesta mengembang. Di masa lalu seluruh kosmos pasti jauh lebih kecil, lebih panas dan lebih padat.

Deskripsi itu, yang dikenal sebagai model Big Bang. Tentu ada teori-teori lain. Namun, lebih dari seabad teori Big Bang ini  yang paling populer. Jadi apakah "Big Bang" ini?

BIG BANG TERJADI DI MANA SAJA SECARA SEKALIGUS

Biasanya kita berimajinasi bahwa setiap suatu ada titik lokasi awal bermulanya. Namun tidak dengan semesta kita. Alam semesta tidak memiliki pusat atau tepi, dan setiap bagian dari kosmos meluas. Itu berarti jika kita menjalankan jam mundur, kita bisa mengetahui kapan tepatnya semuanya dikemas bersama-sama — 13,8 miliar tahun yang lalu.

Karena setiap tempat yang dapat kita petakan di jagat raya saat ini menempati tempat yang sama 13,8 miliar tahun yang lalu, tidak ada lokasi untuk Big Bang. Sebaliknya, itu terjadi di mana-mana secara bersamaan.

BIG BANG MUNGKIN TIDAK MENGGAMBARKAN AWAL DARI SEGALANYA

Big Bang secara luas mengacu pada teori ekspansi kosmik dan alam semesta awal yang panas. Namun, kadang-kadang bahkan para ilmuwan akan menggunakan istilah itu untuk menggambarkan momen tepat waktu — ketika semuanya dikemas dalam satu titik.

Masalahnya adalah kita tidak memiliki hasil observasi atau teori yang menggambarkan momen itu, yang disebut singularitas awal. Singularitas awal adalah titik awal untuk alam semesta yang kita amati, tetapi mungkin ada sesuatu yang terjadi sebelumnya.

Kesulitannya adalah bahwa kosmos awal yang sangat panas dan ekspansi cepat yang disebut "inflasi" yang mungkin terjadi tepat setelah singularitas menghapus sebagian besar — ​​jika tidak semua — informasi tentang sejarah yang mendahului Big Bang.

Fisikawan terus memikirkan cara-cara baru untuk memeriksa tanda-tanda alam semesta sebelumnya, dan meskipun kita belum melihat salah satu dari mereka sejauh ini, kita tidak dapat mengesampingkannya.

TEORI BIG BANG MENJELASKAN DI MANA SEMUA HIDROGEN DAN HELIUM DI ALAM SEMESTA BERASAL.

Pada tahun 1940-an, Ralph Alpher dan George Gamow menghitung bahwa alam semesta awal adalah panas dan cukup padat untuk membuat hampir semua helium, litium dan deuterium (hidrogen dengan neutron yang melekat) hadir dalam kosmos saat ini.

Penelitian selanjutnya menunjukkan darimana asal mula hidrogen. Ini dikenal sebagai nukleosintesis Big Bang dan itu menjadi salah satu prediksi paling sukses dari teori ini.

Unsur-unsur yang lebih berat (seperti oksigen, besi dan uranium) terbentuk di bintang dan ledakan supernova.

Bukti terbaik untuk Big Bang adalah dalam bentuk gelombang mikro. Sejak awal, seluruh alam semesta cukup padat untuk menjadi benar-benar buram. Tetapi pada suatu waktu kira-kira 380.000 tahun setelah Big Bang, perluasan menyebar segalanya cukup untuk membuat alam semesta transparan.

Cahaya yang dilepaskan dari transisi ini, yang dikenal sebagai latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB), masih ada. Ini pertama kali diamati pada 1960-an oleh Arno Penzias dan Robert Wilson. Penemuan itu memperkuat teori Big Bang sebagai deskripsi terbaik dari alam semesta.

Sejak saat itu, observatorium seperti WMAP dan Planck telah menggunakan CMB untuk memberi tahu kami banyak tentang struktur total dan isi dari kosmos.

AWALNYA ISTILAH BIG BANG BANYAK DICIBIR

Hingga tahun 1960-an, gagasan tentang alam semesta dengan permulaan telah menjadi isu kontroversial di kalangan fisikawan. Nama Big Bang sebenarnya diciptakan oleh astronom Fred Hoyle, yang merupakan pendukung utama teori alternatif, di mana alam semesta berlanjut selamanya tanpa permulaan.

Istilah atau nama yang diberikan pada teori ini bahkan menjadi semacam olok-olok. Salah satu acara komedi di TV menggunakan nama Big Bang ini. Dari awalnya dicibir, lama-kelamaan akhirnya diterima. Bahkan mendunia.

Big Bang adalah landasan kosmologi, tetapi itu bukan keseluruhan cerita. Para ilmuwan terus menyempurnakan teori alam semesta.