Kisah Sukses Koperasi di Inggris

Kisah Sukses Koperasi di Inggris

LAKBAN – Koperasi? Mungkin yang terbayang di benak kita hanya soal simpan-pinjam. Atau bahkan sederet kasus penipuan berkedok koperasi. Padahal koperasi menyimpan banyak kisah sukses.   Tahun Koperasi Internasional 2012 yang dicanangkan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menjadi kesempatan luar biasa untuk berbagi kisah sukses koperasi.

Sektor koperasi adalah ekonomi terbesar kesembilan di dunia. Ini memiliki 1 miliar anggota. Dan, statistik favorit saya, mempekerjakan 10% lebih banyak orang daripada semua perusahaan multinasional dan anak perusahaan mereka disatukan. Demikian dikutip dari resurgence.org.

Tentu saja tak sekedar ukuran ekonominya yang besar. Lebih daripada itu kita harus melihat relevansinya. Benarkah ekonomi kita melalui koperasi dapat menyejahterakan rakyat? Ini menjadi pertanyaan di saat banyak bisnis rintisan atau startup mampu membangun sharing economy. Termasuk melalui crowdfunding dalam membangun struktur modal. Sementara koperasi adalah wadah ekonomi berbasis sharing antar anggota yang telah lama dikenal publik. Tak jauh beda.

Ini faktanya. Di seluruh Inggris, 282 komunitas sekarang menjalankan toko desa mereka sebagai koperasi. Ini adalah model yang sangat berkelanjutan, dengan hanya 13 yang gagal dalam dua puluh tahun itu, dan model yang jauh lebih tangguh daripada hampir semua bentuk perusahaan lainnya.

Komitmen 282 komunitas ini sebagai anggota koperasi sangat tinggi. Mereka tidak hanya berdagang dengan koperasi, tetapi mereka juga menginvestasikan uang mereka sendiri untuk membuatnya, sering menggunakan saham komunitas sebagai bentuk investasi utama mereka.

Toko-toko koperasi itu beroperasi di luar gedung-gedung kecil, banyak yang berjalan tanpa pengalaman toko ritel sebelumnya yang gagal di sektor swasta, dengan ceruk jauh di bawah apa yang akan diterima operator komersial, koperasi ini menunjukkan apa yang bisa dilakukannya. Tahun lalu pertumbuhan penjualan suka-sama-suka mereka melampaui setiap pengecer besar di Inggris.

Rahasia mereka terletak pada kenyataan bahwa mereka tidak mencari kesuksesan komersial untuk kepentingannya sendiri. Semangat mereka adalah menyediakan layanan untuk seluruh komunitas mereka di sebuah toko yang dimiliki oleh komunitas mereka. Dan mungkin tanda terbesar bahwa mereka telah menjadi cara yang diterima oleh masyarakat pedesaan untuk mengatasi kehilangan toko mereka terjadi pada tahun 2010 ketika 800.000 orang setiap hari mendengarkan penduduk Ambridge menyelamatkan toko desa mereka dengan membentuk sebuah koperasi di The Archers, yang terpanjang di Inggris.

Bentuk ritel ini tidak mengambil kekurangan lahan tradisional untuk pembangunan sebagai penghalang. Kita lihat Lodsworth in Sussex membayar sewa per tahun untuk menempatkan toko kayunya yang indah di parkir mobil pub.

Kisah inspiratif lainnya adalah Lanreath di Cornwall yang sukses mengembangkan toko di toilet desa. Toilet bersih bagi warga adalah kebutuhan. Pun bila memerlukan beragam kebutuhan kecil lainnya.  Sementara Exbourne di Devon menciptakan toko bawah tanah. Daripada membangun baru mengapa tidak memanfaatkan gudang di bawah tanah.

Inilah kisah sukses koperasi di Inggris. Memikirkan kembali penggunaan bangunan tradisional pedesaan telah jauh melampaui asumsi bahwa gereja adalah bangunan yang hanya digunakan selama dua jam pada hari Minggu. Yarpole di Herefordshire menciptakan toko desa dan kafe di gereja, sementara Shipbourne di Kent memegang pasar petani di antara bangku gereja.

Di Indonesia kita juga menjadikan halaman atau area sekitar masjid sebagai pasar. Bahkan sebagian muslim mengkampayekan bahwa ketia Nabi SAW datang ke suatu negeri maka yang dibangun adalah masjid dan pasar muamalah. Pasar yang diperuntukkan bagi para pelaku ekonomi mikro. Yang jual-belinya sukarela.  

Fordhall Farm di Shropshire diselamatkan ketika 8.000 orang datang untuk membelinya, meninggalkan petani penyewa Charlotte dan Ben Hollins untuk menjalankan perusahaan demi kepentingan seluruh masyarakat. Dan layanan tidak harus yang tradisional. Alston in Cumbria adalah rumah bagi Cybermoor, layanan broadband kooperatif.

Jadi mengapa para perintis pedesaan ini harus dirayakan oleh gerakan dengan perusahaan-perusahaan yang jauh lebih besar sebagai contoh?

Jawaban sederhana adalah karena mereka terhubung dengan kehidupan sehari-hari orang-orang nyata dan menginspirasi mereka untuk bertindak. Kemampuan inilah yang telah menarik politisi untuk melihat mereka sebagai bentuk koperasi yang sangat relevan saat ini. Dalam Pemilihan Umum terakhir, ketiga partai besar menyatakan dukungan mereka untuk koperasi. Apa yang diceritakan adalah bahwa hanya tiga contoh yang muncul dalam dokumen ketiga partai: toko desa, pub, dan klub sepak bola.

Memang, gerakan kepercayaan suporter, yang berupaya untuk mendapatkan kendali komunitas atas sepakbola dan klub olahraga lainnya, adalah hubungan dekat toko-toko pedesaan. Keduanya menunjukkan bahwa koperasi yang paling menarik perhatian adalah mereka yang mengidentifikasi masalah yang cukup diperhatikan orang untuk ditindaklanjuti, dan memberikan solusi koperasi yang kemudian dapat digunakan oleh orang biasa.