Misteri Sel Yang Tak Pernah Mati


LAKEYBANGET.COM - Mengapa kita menua dan akhirnya rentan terhadap penyakit? Sel-sel tubuh kita awalnya berasal dari satu sel dan menggandakan diri menjadi ratusan milyar sel. Sel yang membentuk organ yang sama menggandakan diri dengan menyalin kode DNA. Misalnya sel yang lama rusak maka sel baru yang menggantikannya tidaklah smepurna. Ada ujung kromosom yang semakin pendek dan akhirnya hilang. 
Maka memutihlah rambut kita, atau menjadi abu abu. Bukan hitam. Karena makin pendeknya ujung kromosom. Mulailah kulit berkerut dan timbullah tanda-tanda penuaan. Hingga akhirnya semakin rentan tubuh manusia yang menginjak usia lansia.  
Persentasi tentang sel yang tak pernah mati menjadi salah satu kajian paling viral di TED Talks.  Diawali dengan penjelasan tentang organisme paling sederhana. Tetrahymena dan ini adalah makhluk bersel tunggal. Juga dikenal sebagai pond scum alias buih kolam. 
Riset tentang hal ini membongkar misteri mendasar dari blok bangunan paling dasar kehidupan, dan penelitinya beruntung hidup dalam masyarakat di mana rasa ingin tahu itu dihargai. Tentu bukan berarti manusia akan hodup abadi. Kesehatan dan produktifitas yang menjadi acuan. 
Tetrahymena, adalah cara yang bagus untuk mempelajari misteri mendasar yang paling membuat peneliti penasaran: kumpulan DNA dalam sel kita yang disebut kromosom. Dan itu karena peneliti ingin tahu tentang ujung kromosom, yang dikenal sebagai telomer. 
Sekarang, ketika peneliti memulai pencarian, yang mereka tahu hanyalah bahwa mereka membantu melindungi ujung kromosom. Itu penting ketika sel membelah. 
Itu sangat penting, tetapi peneliti ingin mencari tahu apa yang terdiri dari telomer, dan untuk itu, peneliti membutuhkan banyak dari mereka. Dan kebetulan Tetrahymena kecil yang lucu memiliki banyak kromosom linier pendek, sekitar 20.000, sehingga banyak telomer. 
Dan peneliti menemukan bahwa telomer terdiri dari segmen khusus dari DNA yang tidak dikode, tepat di ujung kromosom.
Tapi ini masalahnya. Sekarang, kita semua memulai hidup sebagai sel tunggal. Ini berlipat ganda menjadi dua. Dua menjadi empat. Empat menjadi delapan, dan seterusnya membentuk 200 juta miliar sel yang membentuk tubuh dewasa kita. Dan beberapa sel itu harus membelah ribuan kali. 
Faktanya, bahkan ketika peneliti berdiri di sini di depan Anda, di seluruh tubuh manusia, sel-sel mengisi kembali dengan cepat. Jadi setiap kali sel membelah, semua DNA-nya harus disalin, semua pengkodean DNA di dalam kromosom-kromosom itu, karena itu membawa instruksi operasi vital yang menjaga sel-sel kita dalam urutan kerja yang baik, sehingga sel-sel hatiku dapat menjaga kestabilan berdetak, yang peneliti jamin tidak mereka lakukan sekarang, dan sel-sel kekebalan tubuh peneliti dapat melawan bakteri dan virus, dan sel-sel otak kita dapat menghemat memori kenangan pertama kita dan terus belajar sepanjang hidup.
Tetapi ada kesalahan dalam cara DNA disalin. Itu hanyalah salah satu fakta kehidupan itu. Setiap kali sel membelah dan DNA disalin, sebagian dari DNA itu dari ujungnya menjadi usang dan memendek, sebagian dari DNA telomer itu. Dan pikirkan itu seperti topi pelindung di ujung tali sepatu Anda. 
Dan itu menjaga kromosom, dari keruntuhan, dan ketika ujung itu terlalu pendek, tali itu jatuh, dan telomer yang rusak mengirimkan sinyal ke sel. "DNA tidak lagi dilindungi." Ia mengirim sinyal. Waktu untuk mati. Jadi, akhir cerita.
Jadi peneliti ingin tahu: jika keausan seperti itu tidak bisa dihindari, bagaimana alam memastikan kita dapat menjaga kromosom kita tetap utuh?
Sekarang, ingat makhluk kecil sampah kolam Tetrahymena itu? Yang paling gila adalah, sel-sel Tetrahymena tidak pernah menjadi tua dan mati. Telomere mereka tidak memendek ketika waktu terus berjalan. Kadang-kadang mereka bahkan lebih lama. 
Sesuatu yang lain sedang bekerja, dan percayalah, bahwa ada sesuatu yang tidak ada dalam buku pelajaran. Jadi bekerja di lab peneliti dengan murid peneliti yang luar biasa Carol Greider - dan Carol dan peneliti berbagi Hadiah Nobel untuk pekerjaan ini - mereka mulai menjalankan eksperimen dan menemukan sel memiliki sesuatu yang lain. 
Itu adalah enzim yang sebelumnya tidak pernah dibayangkan yang dapat mengisi, membuat lebih lama, telomer, dan peneliti menamakannya telomerase. Dan ketika peneliti menghapus telomerase pond scum, telomer mereka turun dan mereka mati. Jadi itu berkat telomerase berlimpah mereka bahwa buih kolam kami tidak pernah menjadi tua.
Oke, sekarang, itu adalah pesan yang sangat berharap bagi kita manusia untuk menerima dari pond scum, karena ternyata seiring bertambahnya usia manusia, telomer kita menjadi lebih pendek, dan luar biasa, bersama pemendekan itu menua kita. Secara umum, semakin lama telomer seseorang, semakin baik kondisinya. 
Telomere yang terlalu besar mendorong kita untuk merasakan dan melihat tanda-tanda penuaan. Sel-sel kulit mulai mati dan  mulai melihat garis-garis halus, kerutan. Sel pigmen rambut mati. Rambut mulai melihat abu-abu. Sel sistem kekebalan mati. dan risiko sakit meningkat. 
Faktanya, penelitian kumulatif dari 20 tahun terakhir telah memperjelas bahwa gesekan telomer berkontribusi pada risiko manusia terkena penyakit kardiovaskular, Alzheimer, beberapa kanker dan diabetes, kondisi yang banyak di antara kita mati.