Motor Listrik Dengan Gaya Retro

 

LAKBAN - Regent Motorcycles sedang mempersiapkan Regent mereka yang bergaya retro NO. 1 Sebuah sepeda motor listrik untuk produksi setelah memamerkan prototipe produksi baru-baru ini. Perusahaan ini bertujuan untuk merilis sepeda yang menarik perhatian pada bulan Mei 2020 ini.

Dengan semakin banyaknya pilihan sepeda motor listrik di pasar, pengendara juga mulai melihat lebih banyak keragaman dalam desain.

Regent Motorcycles yang berbasis di Swedia adalah contoh lain dari sepeda motor listrik inovatif namun bergaya retro yang sedang bersiap untuk memasuki pasar. Model pertama perusahaan adalah Regent No. 1.

Regent NO. 1 pertama kali ditampilkan pada bulan Mei tahun ini di MC Mässan Swedish Motorcycle Fair. Didorong oleh respons positif Regent NO. 1 diterima, perusahaan maju dengan rencana produksi. Saat ini, Regent bertujuan untuk rilis pasar pada Mei 2020 - kurang dari satu tahun lagi.

Regent NO. 1 ditenagai oleh motor hub belakang puncak 8 kW (11 hp), 15 kW (20 hp). Motor ini cukup untuk kecepatan tertinggi 120 km / jam (75 mph).

Baterai adalah paket 72 V dan 80 Ah, menawarkan kapasitas hampir 6 kWh. Itu hanya rambut di bawah kapasitas supermoto listrik Zero FXS ZF7.2, dan cukup untuk jangkauan 150 km (93 mil). Itu juga sebanding dengan kisaran Zero FXS ZF7.2.

Motor ini memiliki berat sekitar 130 kg (286 lb) dan memiliki rangka baja, garpu teleskopik stkitar, dan guncangan belakang gkita yang menampilkan pegas coilover yang dikrom.

Roda 18 oked yang digerakkan pada Regent NO. 1 datang stkitar dengan rem cakram ABS, dan pengereman regeneratif dicapai melalui motor roda belakang. Pembaca yang bermata elang dapat melihat tuas rem gkita dan kekurangan rem kaki untuk roda belakang. Pengaturan ini semakin umum pada sepeda motor listrik, dari sepeda motor listrik kecil seharga $ 2.495 hingga versi balap terbaru dari Zero's SR / F Streetfighter.

Jangan biarkan retro terlihat menipu kita, karena Regent TIDAK. 1 sepeda motor listrik juga memiliki beberapa teknologi modern. Panel instrumen adalah layar sentuh dan sepeda termasuk GPS bawaan sebagai perangkat anti-pencurian. Alarm geo-dipagari dapat membantu menggagalkan pencuri dengan sepeda.

Regent NO. 1 sudah tersedia untuk pre-order dengan diskon 10% dari MSRP yang diproyeksikan € 9.500 (US $ 10.800). Diskon hanya baik untuk 100 sepeda pertama yang dipesan.

Saat ini Biker mengendarai Zero FXS 2019, yang memiliki spesifikasi sangat mirip untuk kecepatan dan jangkauan, kecuali bahwa motor Zero sekitar dua kali lebih kuat. Dan sejujurnya, sama seperti Biker menyukai percepatan gila Zero, itu lebih dari perlu untuk penggunaan sehari-hari Biker. Itu artinya sepeda seperti Regent NO. Biker akan melakukan semua yang Biker butuhkan. The Zero terlihat mengagumkan dan agresif, tetapi sang Regent sangat cantik.

Tentunya beberapa orang akan mengeluh tentang tangki palsu dan bagaimana sepeda motor listrik seharusnya tidak membutuhkannya. Baik, itu poin yang adil. Tapi tangki adalah pernyataan desain - bukan perangkat penyimpanan bensin. Mungkin berfungsi gkita sebagai manajemen atau penyimpanan kawat juga. Dan Biker pikir tidak ada yang salah dengan sepeda motor listrik yang mengadopsi penampilan klasik. Semakin banyak e-sepeda, semakin banyak pilihan desain yang tersedia bagi pengendara. Dan itu bagus sekali.

Kecepatan tertinggi 120 km / jam (75 mph) menjadikan motor listrik ini lebih dari sekadar kendaraan perkotaan. Kita harus baik-baik saja mengambilnya di jalan raya, dan mungkin bahkan pesiar antar negara bagian pendek bila diperlukan. Namun pada akhirnya, ini pasti masih merupakan sepeda perkotaan.

Satu-satunya hal yang Biker tidak suka tentang desain adalah kemasan baterai, khususnya cara sudut bawah menonjol keluar dari bingkai. Mereka mungkin menggunakan sel kantong persegi panjang, yang membuatnya sulit untuk membuat baterai menjadi bentuk kotak. Jadi Biker mendapatkan batasan teknik, tetapi Biker hanya berharap kotak baterai mengikuti frame lebih dekat.

Dan sementara layar sentuh pasti akan nyaman, beberapa alat pengukur jarum sekolah kuno akan benar-benar membungkus motor ini dengan baik. Tapi itu sangat sulit didapat akhir-akhir ini. Bahkan skuter listrik Unu yang dulunya memiliki pengukur jarum baru-baru ini menggantinya dengan dasbor digital.