Robobee Si Robot Serangga (1)

 

LAKBAN – Kamu suka robot? Atau setidaknya mungkin kamu tertarik dengan perkembangan teknologi canggih. Penemuan-penemuan penting terus terjadi. Walau kadang tenggelam oleh berita politik dan sensasi. Salah satunya Lakban sajikan berikut ini!

Ini bukan sekedar mainan. Jauh lebih canggih dari apa yang sehari-hari kita kenal sebagai drone. Inilah RoboBee - microrobot yang diilhami serangga - telah menjadi kendaraan paling ringan yang pernah mencapai penerbangan berkelanjutan tanpa bantuan kabel listrik. Setelah berpuluh-puluh tahun bekerja, para peneliti mencapai penerbangan tanpa ikatan dengan membuat beberapa perubahan penting pada RoboBee, termasuk penambahan sepasang sayap kedua.

Perubahan itu, bersama dengan perubahan yang kurang terlihat pada aktuator dan rasio transmisi, memberi RoboBee angkat yang cukup bagi para peneliti untuk memasang sel surya dan panel elektronik. Dilansir dari dailyscience.com artikel Lakban ini ikut merayakan pencapaian itu.

Di Harvard Microrobotics Lab, pada suatu sore di akhir Agustus, penelitian berpuluh-puluh tahun memuncak ketika Robobee yang mungil dan inovatif ini melakukan penerbangan solo pertamanya.

Mahasiswa pascasarjana Elizabeth Farrell Helbling, PhD '19, dan postdoctoral fellow Noah T. Jafferis dari Harvard John A. Paulson School of Engineering and Applied Sciences (SEAS), Sekolah Pascasarjana Seni dan Ilmu Pengetahuan dan Institut Wyss untuk Teknik Biologi. Mereka menghitung mundur. Dan Wow!

Halogen cerah menyala dan Robobee bertenaga surya diluncurkan ke udara. Untuk sesaat yang menakutkan, robot mungil itu, yang masih tanpa kemudi dan kontrol di atas, meluncur ke arah lampu.

Mati kamera, Helbling berseru dan memutus daya. Robobee jatuh mati di udara, ditangkap oleh tali pengaman Kevlar.

Dan dengan itu, Robobee dari Universitas Harvard mencapai tonggak utama terbaru - menjadi kendaraan paling ringan yang pernah mencapai penerbangan berkelanjutan.

"Ini adalah hasil beberapa dekade dalam pembuatan," kata Robert Wood, Profesor Teknik Sungai dan Sains Terapan Charles River di SEAS, anggota Fakultas Inti dari Institut Wyss dan peneliti utama proyek Robobee. "Penerbangan powering adalah sesuatu dari Catch-22 karena pertukaran antara massa dan daya menjadi sangat bermasalah pada skala kecil di mana penerbangan secara inheren tidak efisien. Itu tidak membantu bahwa bahkan baterai terkecil yang tersedia secara komersial memiliki berat lebih dari robot. Kami memiliki mengembangkan strategi untuk mengatasi tantangan ini dengan meningkatkan efisiensi kendaraan, menciptakan sirkuit daya yang sangat ringan, dan mengintegrasikan sel surya efisiensi tinggi. "