Seberapa Aman Smarthome? Ini faktanya!

Seberapa Aman Smarthome? Ini faktanya!

LAKBAN – Selain smartphone alias ponsel pintar kita juga sudah mulai menggunakan berbagai gawai yang membuat rumah kita menjadi rumah pintar. Semua serba dikendalikan oleh sensor. Kunci fisik tergantikan oleh password.

Masalahnya semua kenyamanan itu harus diimbangi oleh keamanan yang handal. Piranti yang kita gunakan bisa menyimpan sandi yang menjaga keamanan data.

Menjaga agar tetap aman di dunia modern ternyata lebih sulit dari sebelumnya. Setiap hari, kita menghadapi ancaman terhadap identitas kita, informasi pribadi kita, data kita, dan bahkan diri kita sendiri. Dari serangan malware hingga skema phising, begitulah  hasil survei lanskap keamanan.

Dibutuhkan lebih banyak perangkat lunak anti-virus untuk tetap aman. Bukan cuma isapan jempol. Nyata adanya ancaman yang dapat menimbulkan masalah terbesar dan menggali dampak yang mengacaukan hidup kita begitu keamanan dikompromikan.

Gawai rumah pintar (smarthome devices) memang keren. Mungkin amu membelinya atau hadiah dari seseorang. Dan sementara Internet of Things memiliki kelebihan, perangkat yang terhubung ke internet ini masih berupa komputer dan memiliki risiko keamanan yang serupa.

Seorang peneliti baru-baru ini menemukan bahwa bohlam pintar LIFX menyimpan kata sandi Wi-Fi tanpa enkripsi apa pun. Jadi dengan membuang salah satu bola lampu ini di tempat sampah, kamu pada dasarnya telah membuat melanggar jaringan Wi-Fi kamu.

Bahkan perangkat yang aman dapat diganggu oleh perangkat lain di jaringan yang sama - seperti kuda Troya. Dengan beberapa gawai tertaut yang dikendalikan oleh aplikasi yang sama, satu perangkat yang disusupi berpotensi dapat mengkonfigurasi ulang semuanya.

Ibaratnya,  seseorang bahkan dapat mengambil telepon kamu dan membuka kunci seluruh rumah kamu saat kamu berada di kamar mandi.

Perangkat IoT yang tidak aman bahkan dapat menjadi senjata di tangan yang salah. Pakar keamanan siber terkenal Brian Krebs, misalnya, mendapati dirinya bertarung dengan botnet pada tahun 2016 yang sebagian besar terdiri dari kamera yang terhubung internet murah dengan keamanan buruk.

Kabar baiknya adalah, setidaknya untuk saat ini, cerita tentang data dari lampu pintar muncul kunci pintar terbuka untuk pencuri untuk mengambil TV pintar sebagian besar teoretis. Tetap saja, melihat gawai berisiko sebelum melampaui ambang kamu dapat membantu pengunjung yang tidak diinginkan keluar dari rumah.

Salah satu prinsipnya adalah ketahui apa yang kamu beli. Terlepas dari namanya, banyak perangkat pintar tidak digunakan untuk tujuan yang sangat pintar. Sebuah survei tahun 2018 yang dijalankan oleh Adobe menemukan bahwa kebanyakan orang menggunakan pengeras suara pintar untuk memutar konten audio seperti musik, berita, dan cuaca, dan untuk mengatur pengatur waktu dan alarm.

Dengan mengingat hal itu, pertimbangkan kebutuhan kamu sebelum membeli perangkat yang terhubung internet. Apakah akan berguna untuk mengobrol dengan mesin cuci kamu, atau apakah kamu lebih baik dengan versi "bodoh" yang tidak akan membocorkan email kamu?