Tips Efektifkan Pembelajaran Daring (Bagian 1)

Tips Efektifkan Pembelajaran Daring (Bagian 1)
ilustrasi/ net

LAKBAN.COM - Pembelajaran daring atau virtual secara massif digunakan selama pembatasan sosial. Hal ini sejalan dengan semangat belajar berdasarkan kebutuhan pembelajar. Dengan demikian minat dan bakatnya dapat semakin optimal berkembang.  

Sudah ada infrastruktur yang mendukung pembelajaran daring. Sebentar lagi teknologi 5G sudah akan kita nikmati. Kelemahan dan kekurangan masih ada di sana sini. Baik itu kesempatan untuk memilih dari beragam gelar profesional dan diploma, menghadiri kuliah/ kelas kapan saja dari perangkat seluler atau lingkungan belajar yang nyaman, kita akan selalu menemukan lebih dari satu alasan kuat untuk melanjutkan pendidikan daring. Kursus privat dan kursus hobi juga daring.

Terlepas dari manfaat yang ditawarkan oleh konsep inovatif ini, adakah yang dapat dilakukan untuk meningkatkan proses pembelajaran?

Ada 8 metode teratas yang dapat diterapkan untuk meningkatkan kualitas belajar daring. Simak ya!

#1. Pendekatan yang Efektif

Efisiensi pembelajaran biasanya ditentukan oleh uang, waktu dan sumber daya yang penting untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Ini berarti proses pembelajaran menjadi lebih baik jika lebih sedikit pengeluaran dan lebih sedikit waktu yang terlibat. Idenya di sini adalah untuk merumuskan pendekatan yang efektif di mana produktivitas dan efisiensi dapat ditingkatkan.

Pendekatan ini harus diarahkan ke setiap aspek pendidikan daring: kurikulum, teori, praktik, pengajaran, administrasi, teknologi, dan budaya kelembagaan untuk meninggalkan dampak positif pada metode pembelajaran secara keseluruhan.

#2. Kursus Dioptimalkan Dengan Video

Saat video digital mencapai popularitas yang luar biasa, memasukkannya ke dalam proses e-learning akan memberi pedoman yang fleksibel dan nyaman untuk pendidikan. Dengan demikian, video tidak boleh diabaikan karena merupakan aset bagi guru, siswa, dan lembaga pendidikan juga.

Nah, memiliki video akan mengarah ke:

  1. Melibatkan Pengalaman Sensorik

Peserta didik akan dapat mendengar dan melihat berbagai konsep yang sedang diajarkan dan akan memprosesnya dengan cara yang sama dengan interaksi sehari-hari. Selanjutnya, mereka membantu dalam proses pembelajaran, khususnya topik-topik kompleks yang menuntut tingkat pemahaman yang tinggi.

b. Bisa Diakses Dimana Saja

Video adalah salah satu sumber daya masuk yang luar biasa yang dapat dilihat kapan saja dan dari mana saja. Jika siswa memiliki akses ke internet, maka mereka dapat menonton dan belajar dari banyak perangkat seperti smartphone, tablet, dan laptop.

c. Meningkatkan Kemahiran Digital

Ketika siswa mengadopsi video untuk pembelajaran daring, akan meningkatkan kompetensi digital mereka, dan ini tidak diragukan lagi salah satu dari rangkaian keterampilan terpenting abad ke-21.

#3. Menggandeng Kekuatan Komunikasi

Komunikasi adalah kunci keberhasilan pendidikan daring dan, seiring waktu, bidang ini telah mengalami beberapa peningkatan dramatis. Di era jejaring ini, kursus harus memanfaatkan potensi komunikasi melalui saluran media sosial, email, grup obrolan siswa dan banyak lagi, memberi siswa media untuk berinteraksi dengan rekan belajar dan guru mereka juga.

Apa yang kita dapatkan dari ini adalah bahwa keterlibatan siswa meningkat, karena mereka dapat membahas tentang topik yang relevan dengan pelajaran. Juga melahirkan semangat kompetisi dalam meraih prestasi.