Tips Jadi Reseller Handal

Tips Jadi Reseller Handal

LAKBAN – Nganggur? Nggak keren Ah! Kita perlu punya penghasilan dan tak menjadikan wabah sebagai alasan untuk berhenti berusaha. Semampu kita bahkan ketika harus mulai dari nol. Dengan modal potensi yang ada pada diri kita. Biar dikata modal dengkul juga nggak apa-apa.

Salah satu bisnis termurah untuk memulai dari rumah kita sendiri adalah bisnis reseller atau menjual kembali. Kebanyakan orang mulai dengan menjual barang-barang mereka yang tidak lagi mereka inginkan.

Untungnya, ada beberapa tempat untuk menemukan barang untuk dijual kembali tanpa membayar terlalu banyak. Toko barang bekas, lelang, dan penjualan tag. Bahkan mungkin untuk menemukan barang secara online untuk dijual kembali secara online.

Jika kita serius ingin dijual kembali sebagai pekerjaan penuh waktu, maka ada beberapa ciri utama yang akan menguntungkan kita dalam jangka panjang.

Selama bertahun-tahun, kita telah menyaksikan betapa mungkin menjadikan ini pekerjaan penuh waktu. Siapa pun dapat melakukannya jika mereka berdedikasi, memasarkan barang-barang mereka, dan tetap fokus.

Berikut adalah beberapa kiat paling bermanfaat yang akan membantu kita menjadikannya sebagai pengecer atau penjaja yang sekarang istilah kerennya reseller:

#1. Jujur

Kejujuran selalu merupakan kebijakan terbaik ketika kita mencoba menjalankan bisnis apa pun. Hal yang sama berlaku bagi siapa pun yang serius menjual kembali barang sebagai pekerjaan penuh waktu. Sangat mudah untuk membeli karya yang tampaknya tanpa cacat. Kemudian, kita membawanya pulang, dan itu praktis tidak ada gunanya karena garis rambut retak di tengah.

Jangan khawatir; tidak apa-apa untuk mencoba dan menjualnya kembali. "Coba" adalah kata kunci. Selalu bersikap 100% dimuka tentang segala kerusakan pada barang yang ingin kita jual kembali. Jika tidak, kita akan mendapatkan reputasi cepat sebagai pembohong atau penjahat.

Saat ini, berjualan di internet dari rumah kita sendiri adalah salah satu bisnis berbiaya rendah yang paling nyaman. Satu umpan balik negatif dapat merusak reputasi kita sebagai penjual. Tidak hanya dapat menguras antusiasme dan kepercayaan diri kita, tetapi juga dapat mengingatkan pembeli di masa depan untuk melakukan pembelian dari kita.

Namun, kita juga harus berurusan dengan orang-orang yang mungkin tidak jujur. Bersiaplah untuk berurusan dengan ketidakjujuran, yang membawa kita ke tip # 2 kita untuk menjadikannya sebagai reseller.

#2. Bersikap Profesional

Jika kita berencana menjual kembali barang-barang sepenuhnya online, maka harapkan yang tidak terduga. Meskipun nyaman dan mudah untuk mencari nafkah di belakang layar komputer kita, juga mudah untuk bertindak dengan cara yang tidak seperti "asli".

Kita mungkin menemukan diri kita bertentangan. Jika kita merasa salah satu dari kepribadian ekstrem itu, maka, istirahatlah. Manfaatkan bisnis internet kita dan melangkah keluar untuk mencari udara segar untuk menjernihkan pikiran kita. Setelah kita merasionalisasi situasinya, apa pun itu, maka tanggapi pembeli dengan tepat.

Tidak jarang kita harus menghadapi situasi yang membuat kita merasa perlu mengambil waktu istirahat. Selama kita jujur, kita seharusnya tidak memiliki banyak masalah dengan pembeli.

Berikut ini adalah daftar singkat dari tindakan dan jangan untuk profesionalisme sebagai pengecer:

Lakukan hal berikut ini.  Menanggapi pembeli secara tepat waktu, gunakan bahasa dan tanda baca yang tepat setiap saat, katakan yang sebenarnya tentang semua yang kita ketahui tentang barang yang akan dijual.

Jangan gunakan kata-kata umpatan. Jangan anggap peluang bagus bahwa seseorang mungkin tidak memahami singkatan internet. Jangan selalu ungkapkan semuanya. Juga, jangan menyingkat hal-hal yang seharusnya tidak dipersingkat. Contoh: "Plz, thnx, u" untuk "Tolong, terima kasih, dan kita."

#3. Beli Murah atau dengan Harga Rendah

Ini adalah kunci ketika kita ingin mendapat untung yang layak dari menjual kembali barang. “Beli rendah dan jual tinggi” adalah moto yang ingin kita tanamkan di otak kita.

Boleh saja membeli barang murah tetapi jangan terlalu banyak. Jangan-jangan kita akan kesulitan menjualnya kembali.

Lelang yang dilakukan secara langsung adalah beberapa tempat terburuk untuk terjebak membayar lebih untuk barang-barang. Kendalikan ego dan dapatkan barang-barang lelang yang memang kita butuhkan atau mampu jual lagi.

#4. Hindari Ikatan Emosional dengan Suatu Barang

Tidak peduli seberapa keren atau unik kita mungkin berpikir tentang suatu barang, nilainya hanya pada apa yang orang lain bersedia membayarnya. Orang sukses yang menjual kembali barang biasanya selalu memiliki satu kesamaan: mereka tidak memiliki ikatan emosional dengan apa yang mereka beli untuk dijual kembali. kita akan menemukan bahwa kita jauh lebih minimalis daripada yang pernah kita bayangkan karena semua yang kita miliki memiliki harga.

#5. Ongkir Gratis Selalu Menarik

Ini terutama berkaitan dengan biaya pengiriman. Semua orang benci membayar pengiriman, termasuk kita. Sebagian besar email yang kita terima berasal dari orang-orang yang ingin kita menawarkan pengiriman gratis. Tentu, kita bisa menawarkan pengiriman gratis. Tetapi kemudian kita mungkin harus melakukannya