Tips Menulis Web Content Yang Menarik

Tips Menulis Web Content Yang Menarik

 

LAKBAN- Menulis konten web menjadi salah satu profesi yang menarik dan diperkirakan semakin banyak dibutuhkan di masa depan. Perkembangan internet semakin luas. Akses masyarakat terhadap literasi media digital semakin meningkat.

Ada beberapa tips yang akan Lakban paparkan buat kamu yang tertarik menulis konten di web. Simak ya!

#1. Perlakukan pengunjung web-mu seperti binatang buas. Pengunjung situs webmu berperilaku seperti binatang liar (sumber: Alertbox Jakob Nielsen). Lho kok seperti binatang buas? Mereka berburu informasi atau produk untuk dibeli — seperti perburuan macan lapar untuk makanan berikutnya.

Maksudnya begini. Ketika macan kumbang mengendus jejak aroma ia dengan cepat memutuskan: Apakah jejak aroma mengarah ke makan yang baik? Dan apakah itu akan menjadi mangsa yang mudah?

Pengunjung web akan mempertimbangkan dua hal yang sama. Apakah situsmu menawarkan apa yang mereka cari? Dan bisakah mereka menemukannya dengan mudah?

Panther yang lapar tidak suka membuang waktu untuk makan. Dan pengunjung web Kamu tidak ingin menjelajahi situs web Kamu selama beberapa menit untuk menemukan produk yang mereka cari. Mereka ingin menemukannya dengan cepat.

Sama seperti macan kumbang membuat keputusan cepat apakah akan mengikuti jejak aroma atau tidak, pengunjung web-mu memutuskan dengan cepat apakah situsmu bermanfaat atau tidak. Jadi, jika situsmu terlihat rumit dengan banyak pilihan untuk dipilih, mereka mengklik untuk memeriksa situs web lain.

Pengunjung web dengan cepat melirik laman web-mu sebelum menebak apakah mereka ada di tempat yang tepat atau tidak. Mereka tidak perlu tahu pasti. Mereka hanya ingin membuat keputusan cepat.

Jika pengunjung web-mu hanya melirik situsmu, bagaimana cara menyampaikan pesanmu?

#2. Masukkan informasi terpenting  terlebih dahulu

Menulis untuk web sama sekali berbeda dari menulis esai atau makalah. Esai mungkin seperti ini: Pertama, jelaskan apa yang akan kamu diskusikan. Kemudian, sajikan tinjauan umum literatur. Selanjutnya, diskusikan; dan akhirnya menarik kesimpulan. Poin paling penting yang kamu buat adalah pada kesimpulan - di akhir esai!

Pada halaman web-mu harus melakukan yang sebaliknya: poin terpentingmu selalu menjadi yang utama.

Contoh: Kamu mencari sofa tiga kursi merah baru. Ketika kamu tiba di sebuah situs web, kamu ingin melihatnya menjual sofa. Dan kedua, kamu menginginkan kotak pencarian sehingga kamu tahu bahwa kamu dapat dengan cepat mengetahui seperti apa sofa merah dengan tiga tempat duduk.

Atau katakan kamu sedang mencari copywriter untuk situs web-mu. Mungkin kamu mencari orang lokal, jadi kamu perlu melihat copywriter berbasis yang ada di dekatnya. Atau mungkin copywriter Kamu perlu memahami terminologi medis, jadi kamu ingin melihat judul seperti copywriting untuk industri medis.

Informasi yang paling penting bagi pengunjung web-mu seringkali merupakan pernyataan sederhana tentang apa yang Kamu lakukan. Begitu mereka memahami apa yang Kamu lakukan, mereka mungkin ingin mengetahui beberapa detail penting. Dan kemudian - mungkin mereka ingin mengetahui beberapa informasi latar belakang.

Wartawan menyebut cara penulisan piramida terbalik ini. Dalam artikel surat kabar, informasi yang paling layak diberitakan terlebih dahulu sebelum rincian dan informasi latar belakang. Bahkan jika kamu hanya membaca paragraf pertama dari sebuah cerita surat kabar, kamu masih memahami gambaran besarnya.

Itu sama di situs web-mu. Pelangganmu ingin tahu gambaran besarnya terlebih dahulu. Apa yang kamu lakukan? Atau apa yang dapat kamu lakukan untuk mereka?

#3. Jangan mencoba menjadi pintar atau kreatif

Di web, jarang ada pembaca yang bergantung pada setiap kata yang Kamu tulis. Dia tidak punya waktu. Dia terburu-buru karena dia bisa memeriksa beberapa jejak aroma lainnya - situs web - alih-alih membuang-buang waktu untuk mencari tahu apa yang Kamu lakukan.

Pernyataan sederhana seringkali paling berhasil. Ungkapan yang cerdas menuntut orang untuk berpikir. Dan meminta orang untuk berpikir, tidak berfungsi di web karena pengunjung web sedang berburu - mereka tidak punya waktu untuk berpikir. Jadi simpan salinan web Kamu sesederhana mungkin.

Menulislah seolah-olah kamu menulis untuk anak berusia 12 tahun karena itu membuat salinanmu mudah diikuti. Dan berhati-hatilah dengan lelucon kecuali kamu benar-benar yakin audiens targetmu akan memahaminya.

#4. Menulis untuk pemindai (pembaca sepintas lalu)

Berapa banyak orang membaca halaman web? Hampir tidak ada orang! Apa yang dilakukan sebagian besar pengunjung web] adalah melirik setiap halaman baru, memindai sebagian teks, dan mengklik tautan pertama yang menarik minat mereka atau secara samar menyerupai apa yang mereka cari.  Demikian kata Steve Krug.

Alertbox Jakob Nielsen mengungkapkan bahwa penelitian menunjukkan bahwa hanya 16% orang membaca halaman web kata demi kata. Kebanyakan orang hanya memindai.

#5. Gunakan kata-kata yang akrab

Pilihan kata yang kurang akrab akan membuat pembaca enggan. Diksi yang akrab akan lebih menarik dan menggerakkan pembaca untuk melanjutkan membaca.

Pembaca Web adalah pemburu dan pengumpul sekaligus — hanya saja kali ini, alih-alih memindai cakrawala untuk mencari mangsa, kami memindai halaman untuk mendapatkan kata kunci. Ketika kita melihat kata-kata ini, kita klik, kita beraksi.  Demikian kata Gerry McGovern.