Toko Tematik Karya Seniman Manga Osamu Tetsuka

Toko Tematik Karya Seniman Manga Osamu Tetsuka

LAKBAN - Sebuah toko bertema di sekitar karya seniman manga "Astro Boy" Osamu Tezuka dibuka awal bulan ini di distrik Asakusa Tokyo, menghadirkan berbagai produk dari kerajinan tradisional Jepang hingga robot kecerdasan buatan.

Tezuka Osamu Shop & Cafe saat ini adalah satu-satunya toko - selain dari museum memorial artis di Prefektur Hyogo barat tempat ia dibesarkan - yang menjual barang-barang karakter yang menampilkan manga dan anime-nya, menurut operator toko.

Dengan lagu-lagu tema dari karya animasinya yang diputar di latar belakang, lantai pertama menampilkan sekitar 300 jenis barang dagangan, termasuk boneka kayu "kokeshi" Jepang dalam bentuk karakter termasuk Astro Boy dan figur ayahnya Profesor Ochanomizu, serta ikatan yang menampilkan lainnya karya besar, "Phoenix," dibuat dalam tekstil Nishijin tradisional.

"Astro Boy" menceritakan petualangan seorang bocah android dengan emosi manusia. Serial manga sci-fi, serial dari tahun 1952 hingga 1968 dan juga diadaptasi menjadi serial animasi, memiliki banyak penggemar di Asia dan sekitarnya.

Robot AI sebenarnya menyerupai Astro Boy, yang mulai dijual tahun lalu, juga dapat dibeli di toko. Robot 44-sentimeter dapat berkomunikasi dengan manusia dan menyanyikan lagu tema.

"Kami menggabungkan banyak aspek budaya Jepang seperti kerajinan tradisional dan teknologi canggih dengan manga dan anime, dan ingin menawarkannya kepada mereka yang mengunjungi distrik Asakusa yang populer," kata pengawas toko Tezuka Productions Co. mengatakan.

Lantai kedua adalah rumah bagi sebuah kafe bergaya Jepang dengan tikar tatami, tempat orang dapat makan pancake dan tiramisu yang dihiasi dengan gambar karakter dari "Astro Boy" dan "Jungle Emperor Leo."

Pengunjung juga dapat membaca manga Tezuka dalam delapan bahasa, termasuk Inggris, Cina, dan Jepang, dengan smartphone atau tablet mereka menggunakan kode QR melalui Wi-Fi kafe.

Lantai ketiga dan terakhir adalah ruang serbaguna yang menampilkan reproduksi ilustrasi asli dan dokumen yang merinci kehidupan dan karya seniman yang meninggal pada tahun 1989 pada usia 60 tahun.

"Toko itu terasa tradisional Jepang dan selaras dengan suasana Asakusa," kata putri tertua Tezuka, Rumiko Tezuka, 55. "Saya ingin banyak orang datang dan berkunjung."