Tekno

Tak Ingin Motor Matik Cepat Rusak? Hindari Kebiasaan Buruk Ini

Hendi Firdaus

Posted on 18 Jul 2022

LAKEYBANGET.COM - Motor Matik banyak dipilih karena dianggap lebih mudah digunakan terutama di jalanan perkotaan yang padat dan rawan kemacetan.

Mengendarai Motor matik, pengendara tidak perlu repot memindahkan gigi dan mengatur kopling mesin karena telah bekerja secara otomatis.

Meski begitu pemilik Motor Matik sebaiknya tidak terlena. Akibat dimanjakan, secara tidak sadar kerap melakukan kebiasaan yang berpotensi mempercepat kerusakan pada Motor matik.

Berikut kebiasaan yang membuat Motor Matik jadi cepat rusak menurut laman Deltalube.

Umumnya, Motor Matik zaman sekarang sudah dibekali teknologi injeksi dan ECU. Kesalahan pertama yang kerap dilakukan adalah langsung menyalakan mesin ketika kunci kontak di posisi ‘on’.

Padahal, sejatinya pengguna sepeda Motor harus menunggu sampai indikator MIL hilang. Hal ini bertujuan agar pemotor bisa mengetahui kondisi motor. Apakah ada kerusakan yang terjadi.
 
Berikutnya adalah tuas rem ditekan sambil berjalan. Kebiasaan ini paling lazim ditemukan. Pemotor kerap tidak sadar jari tangannya selalu ada di tuas rem dan menekannya.

Dampak yang paling ringan adalah lampu rem yang cepat rusak, sampai yang paling parah yaitu komponen pengereman menjadi cepat aus.

Kebiasaan ini juga sering dilakukan, yakni menahan gas ketika kondisi jalan macet. Pengendara sering malakukan kebiasaan ini dengan maksud menjaga putaran mesin Motor Matik dengan cara menahan gas sekaligus menekan tuas rem. Akhirnya, komponen kampas kopling cepat aus. Berujung pada pemotor harus merogoh kocek yang tidak sedikit.

Dalam melakukan perawatan Motor matik, pemilik kerap lupa mengganti oli CVT. Hal ini akibat pemilik terlalu fokus melakukan penggantian oli mesin saja. Padahal, sangat penting menjaga kualitas oli CVT agar komponen di dalamnya dalam kondisi ideal. Setidaknya, pemilik harus mengganti oli CVT setiap 8 ribu km.

Saat sedang dikejar waktu, pemilik Motor Matik kerap memutar gas sedalam-dalam saat awal akselerasi. Kebiasaan ini dapat memperpendek umur komponen V-belt, roller dan menjadi borosnya konsumsi BBM.

Ketika sudah sampai tujuan, pemotor langsung menurunkan standar samping agar Motor langsung mati. Padahal adanya fitur ini untuk mencegah Motor menyala ketika standar samping masih turun.

Saat itu mesin memang mati seketika, namun instrumen lain seperti lampu belakang, speedometer tidak langsung mati. Saat itulah, instrumen tersebut membebankan daya pada aki motor. Umur pakai aki bisa menjadi lebih pendek.

Terakhir, pemilik kerap malas membersihkan atau servis komponen CVT. Sedangkan CVT bertugas sebagai penggerak yang di dalamnya terdapat komponen V-belt dan pulley.