Connect with us

Hi, what are you looking for?

Lifestyle

Jerapah Langka Yang Hanya Ada Satu Di Dunia Lahir Di Kebun Binatang Tennessee

Bayi jerapah tanpa bintik yang lahir di Kebun Binatang Bright, Amerika Serikat.

Pada tanggal 31 Juli, Kebun Binatang Brights di Limestone mengumumkan bahwa mereka telah menyambut kelahiran bayi jerapah dengan bulu berwarna coklat tua.

Menurut laporan dari Fox 8 WJW di Cleveland, Ohio, yang mengutip siaran pers dari Kebun Binatang Brights, para ahli jerapah percaya bahwa jerapah tersebut adalah satu-satunya individu jerapah retikulasi dengan bulu berwarna padat yang masih hidup di seluruh dunia.

Sejauh yang tercatat, kelahiran jerapah reticulated terakhir yang dilaporkan terjadi pada tahun 1972 di Kebun Binatang Ueno, Tokyo, dan hal ini didukung oleh dokumen gambar arsip.

Sejak awal, kami telah menjalin komunikasi dengan para ahli di berbagai kebun binatang di seluruh negara ini,” begitu kutipan pernyataan David Bright, direktur Brights Zoo, yang disampaikan oleh Fox 8.

Terutama dari mereka yang telah lama terlibat, mereka bertanya, “Pernahkah Anda menyaksikan hal semacam ini sebelumnya? Bagaimana pendapat Anda tentang ini?” Namun, belum ada yang pernah mengalami hal serupa sebelumnya.

Ketika bayi jerapah ini dilahirkan, tim Brights Zoo dengan segera menyadari perbedaannya. Saat lahir, tampak tidak adanya bintik-bintik pada tubuhnya. Namun, karena tidak ada bintik-bintik saat proses kelahiran, staf kebun binatang memutuskan untuk menjalani pemeriksaan darah pada anak jerapah tersebut, demikian seperti yang dilaporkan oleh Fox 8.

“Dengan jumlah yang persis sama seperti jerapah yang lahir dua minggu sebelumnya, kami merasa puas. Setiap harinya, ia semakin menunjukkan kekuatannya,” begitu kata-kata yang tertulis di laporan tersebut atas nama Tony Bright, pendiri Brights Zoo.

Walaupun mungkin memiliki penampilan yang berbeda dari jerapah-jerapah lainnya, perilaku jerapah ini tetap sama dengan anak jerapah lain di kebun binatang ini.

 Tony Bright menjelaskan bahwa jerapah ini akan melakukan aktivitas seperti mengambil dan memuntahkan batu, seperti halnya yang dilakukan oleh jerapah-jerapah lainnya.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Dengan tinggi tubuh yang sudah mencapai enam kaki, jerapah ini sedang mengalami pertumbuhan yang pesat di bawah pengawasan perawatan ibunya, seperti yang diungkapkan oleh laporan staf kebun binatang.

Menurut Fox 8, melaporkan tentang kelahiran anak jerapah langka ini akan memiliki dampak positif dalam penyebaran kesadaran mengenai upaya konservasi jerapah.

Stasiun televisi tersebut melanjutkan dengan mengutip pernyataan Tony Bright bahwa liputan internasional mengenai bayi jerapah tanpa pola ini telah menciptakan perhatian yang sangat penting bagi upaya konservasi jerapah. Populasi jerapah liar secara perlahan-lahan terancam kepunahan tanpa disadari, dengan fakta bahwa 40% populasi jerapah liar telah hilang dalam tiga dekade terakhir.

Sejak dimasukkan dalam daftar Merah IUCN dan dicatat sebagai “terancam punah” pada tahun 2018 oleh Yayasan Konservasi Jerapah, populasi jerapah yang berada dalam penangkaran telah menjadi objek perhatian dan pengawasan.

Menurut laporan Fox 8, karena anak jerapah ini tidak memiliki bintik-bintik pada bulunya, lebih bijaksana bagi dia untuk dilahirkan dalam lingkungan penangkaran daripada di alam liar.

Fox 8 menyampaikan komentar dari David Bright, yang menjelaskan bahwa dalam habitat alaminya, jerapah menggunakan bintik-bintik pada bulunya sebagai bentuk kamuflase. Namun, karena memiliki bulu berwarna solid, kemungkinan besar jerapah ini akan kesulitan bersembunyi dengan efektif dalam alam liar.

Halaman Facebook dari Kebun Binatang Brights mengungkapkan bahwa kebun binatang tersebut sedang meminta partisipasi publik dalam memberikan nama untuk jerapah tersebut.

Menurut laporan Fox 8, David Bright menyatakan bahwa keluarga Bright telah meninjau berbagai pilihan nama, termasuk ribuan nama dengan maknanya masing-masing.

Ada empat opsi nama yang sedang dipertimbangkan oleh pihak kebun binatang, yaitu: Kipekee yang memiliki arti “unik”, Firyali yang berarti “tidak biasa atau luar biasa”, Shakiri yang mengandung arti “sangat cantik”, dan Jamella yang bermakna “salah satu yang sangat indah”.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Pada hari Selasa pagi, halaman Facebook mempublikasikan daftar nama-nama tersebut, dan para peminat jerapah diberi kesempatan hingga tanggal 4 September, saat perayaan Hari Buruh, untuk memberikan suara mereka atas nama yang mereka pilih.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Info lainnya

Hiburan

Grup band rock legendaris, God Bless, dijadwalkan bakal menggelar konser di Istora Senayan, Jakarta Pusat pada 10 November 2023. Konser spesial ini mengusung tema...

Hiburan

Pedangdut Happy Asmara baru-baru ini mengucapkan terima kasih ke Thariq Halilintar. Hal ini diketahui dari unggahan Instagramnya. Rupanya, ia sempat tak bisa mengakses akun...

Olahraga

Pemerhati sepak bola Mohammad Kusnaeni mengatakan Timnas Indonesia U-24 tembus perempat final menjadi target realistis di ajang Asian Games 2022 (2023. Kusnaeni berpendapat, bicara...

Lifestyle

LAKEYBANGET.COM – Meski telah usai, Jember Fashion Carnaval 2023 masih menyisakan jejak kemeriahan. Bagaimana tidak? Ajang tahunan ini dimeriahkan bintang-bintang tanah air dan mampu menyedot...