Connect with us

Hi, what are you looking for?

Ragam

Hacker Korea Utara Curi Kripto Untuk Buat Senjata Nuklir

(Foto: jcomp/Freepik)

Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa hacker yang terkait dengan Korea Utara telah mencuri ratusan juta dolar dalam mata uang kripto untuk mendanai program senjata nuklir.

Firma intelijen blockchain TRM Labs melaporkan bahwa sejak awal tahun ini hingga 18 Agustus, hacker Korea Utara telah berhasil mencuri kripto senilai lebih dari $200 juta. Angka ini mencakup lebih dari 20% dari seluruh jumlah kripto yang berhasil dicuri sepanjang tahun ini.

TRM Labs dalam sebuah diskusi pada bulan Juni dengan para ahli Korea Utara mengungkapkan bahwa terjadi peningkatan signifikan dalam ukuran dan skala serangan dunia maya yang dilakukan oleh Korea Utara terhadap bisnis yang terkait dengan mata uang kripto.

Fenomena ini tampaknya berkorelasi dengan percepatan dalam program rudal nuklir dan balistik yang dikejar oleh rezim tersebut.

Selama beberapa tahun terakhir, telah terjadi peralihan dari aktivitas penghasil pendapatan tradisional Korea Utara ke serangan siber sebagai sumber pendanaan. Hal ini memberikan indikasi bahwa Korea Utara semakin mengandalkan serangan siber untuk mendukung program senjata nuklirnya.

Perusahaan riset kripto Chainalysis juga telah mencatat bahwa sebagian besar ahli sepakat bahwa pemerintah Korea Utara menggunakan aset kripto yang dicuri untuk mendanai program senjata nuklirnya.

Namun, misi Permanen Korea Utara untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York tidak memberikan tanggapan atau komentar terkait temuan ini.

Sejak uji coba nuklir pertama Korea Utara pada tahun 2006, PBB telah memberlakukan berbagai sanksi terhadap rezim tersebut. Sanksi ini mencakup larangan terhadap jasa keuangan, mineral, logam, dan senjata untuk membatasi akses Korea Utara terhadap sumber-sumber pendanaan yang diperlukan untuk mendukung program nuklirnya.

FBI sendiri telah memberikan peringatan kepada perusahaan-perusahaan kripto bahwa hacker yang terkait dengan Korea Utara berencana untuk mengkonversi kripto senilai $40 juta menjadi mata uang konvensional.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Mereka juga terus berupaya mengidentifikasi dan mengganggu upaya pencurian dan pencucian mata uang virtual oleh Korea Utara, yang diperkirakan digunakan untuk mendukung program rudal balistik dan senjata pemusnah massal mereka.

Nick Carlsen, seorang analis intelijen di perusahaan analisis blockchain TRM Labs, menyatakan bahwa Korea Utara berada di bawah tekanan ekonomi yang serius akibat sanksi internasional.

Oleh karena itu, setiap dolar yang mereka dapatkan dari serangan siber ini memiliki dampak signifikan, meskipun tidak selalu digunakan langsung untuk pembelian komponen senjata nuklir.

Hacker Korea Utara menggunakan berbagai taktik, termasuk serangan phishing, eksploitasi rantai pasokan, serta hackeran infrastruktur dengan mencuri kunci pribadi atau frasa seed.

Tahun 2022 telah menjadi tahun terbesar dalam sejarah hacker kripto, dengan jumlah pencurian mencapai $3,8 miliar, termasuk serangan yang terkait dengan Korea Utara.

Pada bulan Maret tahun sebelumnya, hacker yang terkait dengan Korea Utara mencuri lebih dari $600 juta dari Ronin Bridge di game blockchain populer Axie Infinity menggunakan kunci privat yang dicuri. Mereka memanfaatkan apa yang dikenal sebagai “jembatan” blockchain untuk melakukan tindakan tersebut.

Penjahat siber Korea Utara juga dilaporkan menyamar sebagai perekrut untuk menipu insinyur dari perusahaan game blockchain Sky Mavis.

Mereka berhasil mencuri lebih dari $600 juta dalam bentuk kripto setelah membobol game hewan peliharaan digital Sky Mavis, Axie Infinity, dengan menggunakan rekayasa sosial yang canggih.

Selain itu, pihak berwenang AS dan Korea Selatan telah menjatuhkan sanksi terhadap individu dan entitas yang membantu para profesional TI Korea Utara mendapatkan pekerjaan di luar negeri dan mencuci dana hasil pencurian mereka untuk dikembalikan ke Korea Utara.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Dengan serangan siber semakin menjadi alat utama Korea Utara untuk mendanai program senjata nuklirnya, isu ini akan terus menjadi fokus perhatian dunia dan tantangan keamanan global yang mendesak.

Dinda Tri
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Info lainnya

Hiburan

Grup band rock legendaris, God Bless, dijadwalkan bakal menggelar konser di Istora Senayan, Jakarta Pusat pada 10 November 2023. Konser spesial ini mengusung tema...

Hiburan

Pedangdut Happy Asmara baru-baru ini mengucapkan terima kasih ke Thariq Halilintar. Hal ini diketahui dari unggahan Instagramnya. Rupanya, ia sempat tak bisa mengakses akun...

Olahraga

Pemerhati sepak bola Mohammad Kusnaeni mengatakan Timnas Indonesia U-24 tembus perempat final menjadi target realistis di ajang Asian Games 2022 (2023. Kusnaeni berpendapat, bicara...

Lifestyle

LAKEYBANGET.COM – Meski telah usai, Jember Fashion Carnaval 2023 masih menyisakan jejak kemeriahan. Bagaimana tidak? Ajang tahunan ini dimeriahkan bintang-bintang tanah air dan mampu menyedot...