Connect with us

Hi, what are you looking for?

Lifestyle

Kondisi Dalam Tekanan Darah Rendah, Kenali Gejala dan Cara Atasinya

Ilustrasi/Net.

Tetiba tubuh rasanya oleng. Rasanya seperti ada gempa, padahal Anda sedang mengalami gejala darah rendah.

Dalam kondisi normal, tekanan darah tidak lebih dari 120/80 mmHg. Sementara seseorang dianggap dalam kondisi tekanan darah rendah saat tekanan darah menunjukkan angka kurang dari 90/60 mmHg.

Pada orang yang sehat, tekanan darah rendah kadang tidak muncul dengan gejala tertentu. Namun, ini bisa jadi tanda masalah kesehatan, terutama pada lansia, dan menurunkan pasokan darah ke jantung, otak, serta organ vital lain.

Gejala tekanan darah rendah
Seperti dikutip dari laman American Heart Association, gejala tekanan darah rendah meliputi:

  • kebingungan,
  • pusing atau sakit kepala ringan,
  • mual,
  • pingsan,
  • kelelahan,
  • sakit leher atau punggung,
  • sakit kepala,
  • penglihatan kabur,
  • jantung berdebar-debar.

Jika mengalami gejala di atas, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Cara alami mengatasi gejala darah rendah

Kebanyakan orang tidak memerlukan pengobatan tertentu untuk menangani gejala darah rendah. Ada banyak cara alami untuk menaikkan tekanan darah, termasuk perubahan gaya hidup.

Berikut beberapa cara alami mengatasi darah rendah.

  1. Lebih banyak garam

Berbeda dengan orang dengan tekanan darah tinggi, orang dengan tekanan darah rendah sebaiknya menambah asupan garam dalam diet harian.

  1. Hindari alkohol

Alkohol akan membuat tekanan darah makin turun. Jika Anda memiliki tekanan darah yang cenderung rendah, sebaiknya hindari alkohol.

  1. Silangkan kaki saat duduk

Mengutip dari Medical News Today, duduk sambil menyilangkan kaki terbukti meningkatkan tekanan darah.

  1. Minum air putih

Minum lebih banyak air dapat membantu meningkatkan volume darah sehingga gejala tekanan darah rendah bisa berkurang. Lebih banyak air juga membantu mengurangi risiko dehidrasi.

  1. Makan dengan porsi kecil dan sering

Makan dalam porsi kecil dan frekuensi lebih sering dapat membantu mengatasi darah rendah. Porsi makan lebih kecil membantu mencegah penurunan tekanan darah yang berhubungan dengan makan besar dan berat.

  1. Hindari perubahan posisi mendadak

Perubahan posisi mendadak memicu gejala tekanan darah rendah. Misalnya, dari duduk ke posisi berdiri bisa merasakan kepala pening sampai bisa berisiko pingsan.

Dalam kasus ini, jantung tidak cukup memompa darah dengan cepat karena perubahan posisi tubuh yang mendadak.

  1. Pakai kaos kaki kompresi

Kaos kaki kompresi dapat mengurangi jumlah darah yang terjebak di kaki dan tungkai. Kaos kaki kompresi juga biasa digunakan untuk meredakan tekanan dan nyeri yang berhubungan dengan varises.

Advertisement. Scroll to continue reading.
Hendi Firdaus
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Info lainnya

Hiburan

Grup band rock legendaris, God Bless, dijadwalkan bakal menggelar konser di Istora Senayan, Jakarta Pusat pada 10 November 2023. Konser spesial ini mengusung tema...

Hiburan

Pedangdut Happy Asmara baru-baru ini mengucapkan terima kasih ke Thariq Halilintar. Hal ini diketahui dari unggahan Instagramnya. Rupanya, ia sempat tak bisa mengakses akun...

Olahraga

Pemerhati sepak bola Mohammad Kusnaeni mengatakan Timnas Indonesia U-24 tembus perempat final menjadi target realistis di ajang Asian Games 2022 (2023. Kusnaeni berpendapat, bicara...

Lifestyle

LAKEYBANGET.COM – Meski telah usai, Jember Fashion Carnaval 2023 masih menyisakan jejak kemeriahan. Bagaimana tidak? Ajang tahunan ini dimeriahkan bintang-bintang tanah air dan mampu menyedot...