Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hiburan

Beyonce Rilis Album Terbaru Cowboy Carter, Masuki Era “Yeehaw”

Penyanyi legendaris Beyonce telah menapaki panggung hiburan selama hampir tiga dekade, bermetamorfosis dari pemimpin girl group dan ratu pop menjadi aktor Hollywood dan magnat bisnis.

Meskipun menempuh berbagai peran yang berbeda, topi koboy bintang megabintang asal Houston ini selalu hadir: Queen Bey selalu menjaga keterkaitannya dengan musik country.

Sekarang, dengan mantap, ia memasuki era “yeehaw”nya dengan proyek terbarunya: “Cowboy Carter,” bab kedua dari proyek “Renaissance”-nya, akan dirilis pada Jumat tengah malam ini (0400 GMT).

Dari menghiasi paduan suara vokal Destiny’s Child hingga memberikan kesan luar biasa pada lagu “Daddy Lessons” tahun 2016, Beyonce selalu memberikan penghormatan pada warisan Selatan-nya, dengan menggabungkan pengaruh musik country ke dalam musiknya, gaya, dan seni visualnya.

Sebagai seorang Texas yang dibesarkan oleh ibu dari Louisiana dan ayah dari Alabama, penyanyi ini telah menegaskan bahwa dia akan merayakan akarnya sepenuhnya pada proyek baru ini.

Pada saat yang sama, popularitas dan pengaruh Beyonce telah menantang batas-batas genre musik country yang secara dominan putih dan pria. Beyonce bahkan menerima komentar rasis setelah membawakan lagu country “Daddy Lessons” di acara Country Music Association Awards 2016 bersama The Chicks. Namun, dia tidak mundur.

“Bab kedua ini adalah hasil dari tantangan yang saya hadapi, dan waktu saya yang saya ambil untuk membungkus dan mencampur genre bersama untuk menciptakan karya ini,” katanya baru-baru ini di Instagram.

Meskipun artis hitam selalu menjadi bagian penting dari genre musik country, mereka seringkali menghadapi kritik dan penilaian yang tidak adil.

Hal ini terjadi pula pada Lil Nas X yang dihapus dari tangga lagu country Billboard setelah lagunya diklasifikasikan sebagai hip-hop karena dia adalah orang hitam.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Menurut Charles Hughes, penulis buku “Country Soul: Making Music and Making Race in the American South,” era country Beyonce adalah “klaim bagian dari identitas musiknya dan bagian dari keterkaitannya dengan Houstonnya.”

Namun, meskipun telah menunjukkan kesetiaannya pada akarnya, Beyonce tetap menghadapi penolakan dan kritik di dalam industri musik yang didominasi oleh orang kulit putih.

Holly G, pendiri Black Opry untuk memamerkan artis hitam di musik country, menambahkan bahwa penggemar musik country sering kali mencoba mempertahankan tradisi mereka, meskipun musik country itu sendiri diciptakan oleh orang hitam.

Dengan proyek “Cowboy Carter,” Beyonce tidak hanya menunjukkan kekuatan kreativitasnya, tetapi juga terus memecah batas-batas yang dibuat oleh industri musik yang seringkali membatasi ekspresi seni dan identitas budaya.

Revana Khatarina
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Info lainnya

Hiburan

Grup band rock legendaris, God Bless, dijadwalkan bakal menggelar konser di Istora Senayan, Jakarta Pusat pada 10 November 2023. Konser spesial ini mengusung tema...

Hiburan

Pedangdut Happy Asmara baru-baru ini mengucapkan terima kasih ke Thariq Halilintar. Hal ini diketahui dari unggahan Instagramnya. Rupanya, ia sempat tak bisa mengakses akun...

Olahraga

Pemerhati sepak bola Mohammad Kusnaeni mengatakan Timnas Indonesia U-24 tembus perempat final menjadi target realistis di ajang Asian Games 2022 (2023. Kusnaeni berpendapat, bicara...

Lifestyle

LAKEYBANGET.COM – Meski telah usai, Jember Fashion Carnaval 2023 masih menyisakan jejak kemeriahan. Bagaimana tidak? Ajang tahunan ini dimeriahkan bintang-bintang tanah air dan mampu menyedot...